Notification

×

Iklan

GA Adsense

DPRK Banda Aceh Bahas DAU Bersama Senator Haji Uma

31 Jul 2022 | 14.30 WIB Last Updated 2022-07-31T07:41:12Z

Banda Aceh – Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK) Banda Aceh menerima kunjungan kerja anggota Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD-RI) Perwakilan Aceh, H. Sudirman, yang akrab disapa Haji Uma.

Kunjungan yang berlangsung pada pukul 14.30 WIB tersebut disambut hangat Ketua DPRK, Farid Nyak Umar, turut didampingi Wakil Ketua I, Usman, dan Wakil Ketua II, Isnaini Husda, di lantai III Gedung DPRK Banda Aceh, Senin (18/07/2022).

Turut hadir dalam pertemuan itu, Ketua Komisi I, Ramza Harli, Ketua Komisi IV, M Arifin,  Ketua Badan Legislasi, Tati Meutia Asmara, Seketaris Komisi I, Daniel Abdul Wahab, Ketua Fraksi Gerindra, Safni, Ketua Fraksi PKS, Tuanku Muhammad, Ketua Fraksi Demokrat, Royes Ruslan, dan Ketua Fraksi PPP-PA, Ilmiza Sa'aduddin Djamal, dan anggota Komisi IV Musriadi Aswad.

Ketua DPRK Banda Aceh, Farid Nyak Umar menyampaikan rasa terima kasih dan meyambut baik kedatangan Haji Uma ke kantor DPRK Banda Aceh yang didampingi staf ahli Muhammad Daud.

"Tentu kami sangat berterima kasih dan menyambut baik atas kedatangan Haji Uma ke DPRK Banda Aceh, hal ini akan memperkuat koordinasi antara DPD dan DPRK. Kita berharap Haji Uma bisa memperjuangkan aspirasi masyarakat Aceh, khususnya terkait kekhususan Aceh," kata Farid.

Sementara Haji Uma menuturkan, kehadiran dirinya ke kantor DPR itu untuk melakukan silaturahmi serta ingin mendapatkan informasi dan aspirasi masyarakat dan stakeholder terkait pelaksanaan Undang-Undang Nomor 06 Tahun 2021 tentang APBN 2022, khususnya mengenai Dana Alokasi Umum.

"Kemudian ingin mendapatkan informasi mengenai perkembangan dan tantangan penyaluran DAU, kemudian ingin memperoleh masukan dan kendala dan permasalahan dalam pelaksanaan UU tersebut khususnya mengenai DAU," kata Haji Uma.

Dia berharap dengan kunjungan itu dapat melakukan indetifikasi permasalahan dalam pelaksanaan UU Nomor 6 Tahun 2021 tentang APBN Tahun 2022.

Kemudian mendorong pemerintah pusat dan daerah dan stakeholder dapat segera menyelesaikan permasalahan terkait penyaluran DAU. "Kemudian merekomendasi bagi pemerintah pusat dan stakeholder terkait dalam hal percepatan penyaluran DAU," tutur Haji Uma.  [Adv]
×
Berita Terbaru Update