Notification

×

Iklan

GA Adsense

HRD Sukses Perjuangkan Rp32 Milyar APBN 2021 untuk Aceh, Dua Terminal Tipe A Dibangun

21 Okt 2020 | 13.47 WIB Last Updated 2020-10-25T23:59:05Z
H Ruslan M Daud (HRD) Anggota DPRI Komisi V F-PKB, Ketua DPD PKB Aceh H Irmawan, S Sos, MM juga Anggota DPR RI saat Kunker ke Aceh Tengah, Minggu (18/10/2020)


KABAR ACEH | Aceh Tengah- Anggota Komisi V DPR RI Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa, H. Ruslan M Daud (HRD) bersama H. Irmawan, S.Sos., MM Ketua DPD PKB Aceh  melaksanakan kunjungan kerja ke Terminal Tipe A di pusat kota Kabupaten Aceh Tengah, Minggu (18/10/2020).

Kunjungan ke kabupaten yang dijuluki kota dingin tersebut didampingi oleh Kepala Balai Pengelola Transportasi Darat Aceh. ⁰Kementerian Perhubungan, Iman Sukandar MT dan Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Aceh Tengah.

Dalam kunjungan yang turut dihadiri oleh Bupati Aceh Tengah Drs. Shabela Abubakar, HRD menyampaikan, untuk tahun anggaran 2021 kita telah sukses memperjuangkan 32 milyar APBN Tahun Anggaran 2021 untuk pembangunan dua Terminal Tipe A di Aceh masing-masing; 10 Milyar untuk Terminal Tipe A Kota Langsa dan 22 Milyar untuk terminal Tipe A Aceh Tengah.

"Ini kami lakukan dalam rangka pencapaian pembangunan nasional di Aceh, peran transportasi punya posisi yang penting dan strategis dalam pembangunan, maka perencanaan dan pengembangannya perlu ditata dalam satu kesatuan sistem yang terpadu," ungkap HRD. 

Untuk terlaksananya keterpaduan intra dan antar moda secara lancar dan tertib maka ditempat-tempat tertentu perlu dibangun dan diselenggarakan terminal yang mampu memberi pelayanan yang maksimal kepada masyarakat, terang HRD yang saat ini dipercayakan sebagai Kapoksi V.

Sementara itu, Bupati Aceh tengah meminta agar desain Terminal Tipe A ini dapat mengakomodir nilai-nilai kearifan lokal daerah ini.

Pada kesempatan yang sama H. Irmawan S.Sos., MM Ketua DPW PKB Aceh yang juga anggota Komisi V DPR RI mengingatkan agar desain Terminal ini dapat mencerminkan Aceh sebagai wilayah Syariat Islam. Lebih penting lagi adalah manajemen pengelolaan harus diatur sedemikian rupa sehingga masyarakat pengguna terminal dapat terlayani dengan baik. Masalah kebersihan yang menjadi persolan utama diterminal selama ini harus dapat diselesaikan, pinta Irmawan.

Lebih lanjut Bupati Bireuen 2012-2017 menambahkan terkait fungsi terminal bagi penumpang adalah untuk kenyamanan menunggu, kenyamanan perpindahan dari satu kendaraan ke kendaraan lain, perlu adanya fasilitas mushalla, fasilitas informasi dan fasilitas parkir kendaraan pribadi yang representatif, jelas HRD.

Selain itu, dihadapan Bupati Aceh Tengah, Politisis PKB ini menambahkan penjelasannya tentang fungsi terminal bagi pemerintah, adalah dari segi perencanaan dan manajemen lalu lintas untuk menata lalulintas dan angkutan serta menghindari kemacetan, sumber pemungutan retribusi  dan sebagai pengendali kendaraan umum.

Sementara fungsi terminal bagi pengusaha adalah untuk memudahkan pengaturan operasi bus, penyediaan fasilitas istirahat dan informasi bagi awak bus dan sebagai fasilitas pangkalan, kata HRD.

"Untuk memaksimalkan fungsi di atas dengan baik dan terjadinya efesiensi anggaran senilai 32 milyar itu dibutuhkan kolaborasi semua pihak, terutama pemerintah Daerah. Sehingga dengan demikian negara dapat memaksimalkan pelayanan publik termasuk pengelolaan terminal ini pasca pembangunan nanti," pungkas HRD. [SR]
×
Berita Terbaru Update